32 Pelanggar Terjaring Tim Penegak Protokol Kesehatan PPU

PENAJAM (NK) – Sebanyak 32 orang pelanggar terjaring Tim gabungan penegakkan kedisplinan protokol kesehatan COVID-19 Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU), Selasa (29/9/2020) kemarin, dua antaranya merupakan Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemkab PPU.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol) PPU, Andriani Amsyar, kepada newskaltim.com, Rabu (30/9/2020) di Penajam, menegaskan terjaringnya 32 orang pelanggar tersebut terjadi satu hari berakhirnya masa sosialisasi  Peraturan Bupati (Perbup) Nomor 38 tahun 2020 tentang tentang Penerapan Disiplin dan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan sebagai Upaya Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Virus Corona 2019 atau COVID-19

“Razia kami lakukan bersama tim gabungan terdiri dari TNI, POLRI, Penyidik Pegawain Negeri Sipil (PPNS), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Dinas Perhubungan (Dishub), Palang Merah Indonesia (PMI) dan ormas di wilayah kelurahan Penajam, Nenang dan kelurahan Nipah-Nipah, Kecamatan Penajam,” ujarnya.

Adapun ke 32 pelanggar protokol kesehatan tersebut, bebernya, terdiri dari 27 orang masyarakat umum, tiga ASN PPU dan dua orang Pegawai Tidak Tetap (PTT) atau honorer yang bertugas di lingkungan Pemkab PPU. Mereka terjaring saat pihaknya melakukan kegiatan di beberapa wilayah di Kecamatan Penajam.

“32 orang tersebut enam diantarannya melakukan pelanggaran tidak memakai dan membawa masker, 26 orang didapatkan menggunakan masker tapi tidak dipakai secara sempurna,” katanya.

Semua pelanggar protokol kesehatan itu, tegasnya, diberi sanksi berupa teguran tertulis agar tidak  mengulangi pelanggaran, namun apabila masih ditemukan maka sanksi yang lebih berat sesuai Perbup nomor 38 tahun 2020 seperti membersihkan sampah di sekitar fasilitas umum atau mengadakan masker sebanyak 200 lembar dan atau denda Rp1 juta.

“Setiap pelanggar protokol kesehatan yang terjaring kami berikan surat pernyataan tertulis sebagai teguran pertama dan Surat Tanda Bukti Pelanggaran (STBP). Kegiatan razia penegakan disiplin ini kami lakukan dengan cara mobile terjadwal. Untuk hasil hari ini masih belum diketahui sebab kegiatan masih berjalan,” tegas Andriani Amsyar.

“Pada hari Selasa kemarin, sasaran razia kami di lokasi-lokasi konsentrasi atau berkumpulnya masyarakat seperti, jalur pintu masuk pelabuan Ferry, jalur dua depan terminal Penajam, Bank BRI, sejumlah kantor instansi pemerintah dan beberapa swalayan,” urainya.

Sementara itu, tambahnya, hari ini pihaknya kembali menggelar razia di kecamatan Babulu dan Waru dimana tim dibagi menjadi dua regu, dengan sasaran pusat-pusat konsentrasi berkumpulnya masyarakat, para pengendara kendaraan bermotor roda dua dan empat atau lebih, pelaku usaha, perkantoran dan sewaktu-waktu tertentu akan mendatangi badan usaha seperti pabrik dan lainnya.

Ia menerangkan, titik berat penegakan disiplin protokol kesehatan ini, tidak lain untuk  menumbuhkan kesadaran masyarakat ketimbang memberikan sanksi, namun jika tidak didapati melakukan pelanggaran secara berulang maka dengan terpaksa pihaknya memberikan sanksi tegas sesuai Perbup. (nk/nav)