Upacara Peringatan Harkitnas di PPU

Mustaqim : Semangat Kebangkitan Nasional Tidak Pernah Pudar

PENAJAM, Wakil Bupati Penajam Paser Utara (PPU), Mustaqim MZ pimpin upacara peringatan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-109 Tahun 2017 di Kabupaten PPU, Senin, (22/5) kemarin.

Membacakan sambutan tertulis Menteri Komonikasi dan Informatika Republik Indonesia, Mustaqim MZ mengatakan bahwa semangat kebangkitan nasional tidak pernah memudar, namun justru semakin menunjukkan urgensinya bagi kehidupan berbangsa. Padahal kata dia, semangat itu sudah tercetus setidaknya sejak 109 tahun lalu, namun sampai sekarang tetap ampuh menyatukan gerak sebagai bangsa.

“Betapa tidak mudahnya para pendahulu kita merajut angan keindonesiaan saat itu. Ketika insfrastruktur transfortasi dan komunikasi masih terbatas. Ketika sumber daya insani yang teguh dengan pemikiran keindonesiaan masih dapat dihitung dengan jari dan sebagainya. Ketika semuanya itu berada dalam konteks ketakutan akan kekejaman kolonialis yang siaga memberangus setiap pemikiran yang mematik hasrat lepas dari belenggu penjajahan, ”kata Mustaqim.

Dikatakan Mustaqim, dalam kondisi seperti ini,  pemerintah terus berupaya meningkatkan aspek pemerataan pembangunan disegala sektor. Disektor kelistrikan misalnya, pembangunan ketenagalisterikan telah dilakukan di 2500 desa yang belum mendapat aliran listrik.

”Pada saat yang sama, kebijakan pemerataan dilakukan melalui subsidi listerik yang difokuskan kepada masyarakat menengah kebawah, sehingga bisa dilakukan relokasi subsidi listrik tahun 2016 sebesar Rp. 12 Triliun, dialihkan untuk menunjang sektor kesehatan, pendidikan dan insfrastruktur, “katannya.

Lanjutnya, satu abad lebih sejak organisasi Buedi Oetomo digagas telah memunculkan dimensi baru dalam lanskap sosial budaya seluruh umat manusia. Perubahan besar  telah terjadi yang jika boleh dirangkum menjadi satu, kiranya digitalisasi adalah kata yang tepat.

Berkas digitalisasi yang paling nyata hampir terjadi disetiap sektor terkait dengan dipangkasnya waktu perizinan yang ada. Proses perizinan yang berlangsung ratusan hari sampai tak terhingga kini dipangkas secara drastis hingga enam kali lebih cepat dari waktu semula.

“Perizinan disektor listerik misalnya. Dari 923 hari menjadi 256 hari, perizinan pertanian dari 751 hari kini menjadi 172 hari, perizinan perindustrian dari 672 hari menjadi 152 hari dan berbagai contoh perizinan lainnya. Pemangkasan waktu perizinan ini dapat terlaksana berkat teknologi digital, “kata dia.

Pelaksanaan upacara Harkitnas dilingkungan Pemkab PPU ini diikuti juga SKPD dilingkungan Setkab PPU, Kepolisian, TNI, Satpol PP, Ormas dan pelajar. Tanpak hadir juga dalam kegiatan ini, Asisten Pemerintahan Setkab PPU, Suhardi, Dandim 0913 PPU Letkol Dwi Imam Subagyo, perwakilan Kapolres PPU, perwakilan Kajari PPU dan sejumlah pejabat dilingkungan pemerintah Kabupaten PPU.(Humas6)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.